Cerita Fabel Semut dan Belalang dan Pesan Moralnya

Berikut ini adalah ringkasan Cerita Fabel tentang Semut dan Belalang yang malas beserta amanat dan pesan moral yang dapat diambil untuk kita semua

ringkasan cerita fabel semut dan belalang

credit: youtube Danank Setyobudi

***

Di pinggir hutan lebat, tinggal sekumpulan koloni semut. 

Mereka bekerja keras siang dan malam tanpa kenal lelah, saling membantu dan bergilir-gilir antara satu sama lain. 

Mereka melakukan semua itu untuk kesejahteraan kumpulan mereka. Di pinggir hutan terdapat juga beberapa serangga lain, mereka juga bekerja sekeras pekerjaan masing-masing. 

Tetapi ada satu serangga yang sangat malas, itu adalah Kiko si belalang. 

Dia mempunyai keinginan dan cita-cita yang tinggi, tetapi sayangnya tugasnya hanya berkhayal dan bermimpi tanpa mahu bekerja keras. 

Dia sangat percaya pada kemampuannya dan yakin akan kejayaannya, bahawa tugasnya sehari-hari hanya melamun dan menulis lirik lagu dan muzik di biola. 

Sudah tentu, kerana dia bermimpi menjadi pemuzik yang hebat, pemuzik terkenal. 

Tetapi kadang-kadang, keyakinan yang dia miliki tidak cukup untuk bakatnya dan tidak mahu menerima nasihat daripada orang lain. 

Dia merasakan bahawa tidak ada orang lain yang lebih tahu tentang muzik dan masa depannya, jadi dia tidak mahu menerima nasihat dari orang lain.

Masa berlalu dan musim terus berubah, rasanya musim gugur hampir berakhir dan menghampiri musim dingin. 

Serangga dan hewan lain bekerja keras untuk menyediakan makanan sebagai persediaan untuk musim dingin, tidak terkecuali dengan semut. 

Semut terkenal sangat rajin. Walaupun tugas mereka hanyalah mengangkut barang, mereka sangat aktif dan selalu saling membantu. 

Sedangkan Kiko si belalang, masih asyik dengan biola tanpa satu lagu yang dapat dibuatnya. 

—-

“Heiii, Kiko! Apa kamu tidak bekerja untuk persiapan musim dingin?” tanya semut. 

“Apa yang anda tahu? Anda tidak selevel saya. 

Saya serangga dengan bakat dan ditakdirkan untuk menjadi pemuzik hebat, tidak seperti semut seperti anda yang ditakdirkan untuk menjadi seorang yang lemah dan kecil. 

Anda tidak berguna, hahaha “kata Kiko si belalang dengan sombong. 

“Tetapi tanpa persiapan, kamu akan menghadapi kesulitan menghadapi musim dingin. Musim dingin akan datang, jika kamu tidak bersiap, kamu akan kelaparan dan mati. Aku hanya berusaha menasihati kamu kawanku,” kata semut itu dengan sabar. 

“Jangan kamu panggil aku kawan, kerana aku tidak mahu berteman dengan kasta rendah seperti kamu. Dan pemuzik bercita-cita hebat seperti aku juga tidak memerlukan nasihat dari semut seperti kamu. Sekarang kamu pergi …! ! Anda mengganggu konsentrasi saya dalam menyusun lagu ” dengan nada yang keras., Kiko belalang mengusir semut yang baik hati. 

—-

Semut itu meninggal kan Kiko belalang dengan hati yang sangat kecewa. 

Nasihat baiknya tidak dihiraukan, sebaliknya dia di cerca dan dihina sewenang-wenangnya sehingga semut merasa sakit hati. 

Akhirnya musim dingin tiba, serangga dan haiwan lain berhenti dari pekerjaan mereka dan tinggal di rumah dengan nyaman. 

Dengan bekalan yang mencukupi, mereka tidak akan lagi risau untuk menjalani musim dingin yang panjang. 

Tetapi berbeza dengan apa yang dialami oleh Kiko belalang, dia kelaparan dan meminta makanan dari satu tempat ke tempat lain untuk bertahan hidup. 

Dia juga tidak mempunyai tempat tinggal, jadi dia harus tidur di mana saja dan melawan dingin yang menusuk hingga ke tulang. 

Sehingga suatu hari, dia sampai di rumah semut yang pernah dia rendahkan dan dia hinakan. 

—-

“Haiii semut kawan saya, saya kelaparan ….. adakah anda akan berbagi sedikit makanan dengan saya?” kata Kiko si belalang dengan memelas. 

“Maaf, aku tidak punya teman pengemis seperti kamu. Makananku hanya cukup untuk keluargaku sendiri. Di mana makananmu, kenapa kamu meminta?” tanya semut. 

Sebenarnya Semut mengenali Kiko si belalang, tetapi kerana Semut terluka, dia pura-pura tidak mengenalnya.

 “Maaf kawan, semasa musim gugur saya sibuk menulis lagu, jadi saya tidak sempat mencari makanan untuk disimpan” jawab Kiko si belalang. 

“Apakah anda menulis lagu?” tanya semut itu lagi. “ya, Saya telah menghasilkan lagu” jawab Kiko si belalang dengan senyuman dan sedikit bangga.

 “Baiklah, sekarang adalah waktunya anda memainkan lagu anda dan menari dengan riang. Saya harap lagu itu dapat membuat anda kenyang …!” kata semut sambil menutup pintu rumahnya. 

Kiko belalang hanya dapat berdiri terpegun di pintu, dia menyesal atas semua perbuatannya yang lalu dan watak buruknya. 

Dia menyesal kerana dia dulu sangat sombong, angkuh dan memandang rendah orang lain. 

Sekarang gilirannya untuk dimalukan oleh orang yang pernah dia hina.

 Tetapi dia sedar, tidak ada gunanya menyesal sekarang. Sejak itu, Kiko belalang belajar banyak perkara. 

Dia berjanji akan melakukan yang lebih baik dan memperbaiki sifat buruknya.

***

 Pesan moral dari  Cerita Fabel Semut dan Belalang adalah “Jangan malas. lebih baik bekerja keras untuk masa depan yang lebih baik daripada hanya berkhayal dan menyia-nyiakan waktu” 

Author: Azzura

Tinulah niat ingsun, hangidung sabdo kang luhur.

2 thoughts on “Cerita Fabel Semut dan Belalang dan Pesan Moralnya

  1. katrine zuleyka

    WAAAH bagus banget ceritanya tapi aku dah pernah liat di tv anak2 itu PADA ZAMAN DAHULU. trims

    Reply
  2. Katherine

    Cerita ini sangat menarik ya guys

    Terima kasih guys

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *