10 Kumpulan Dongeng Fabel Singkat yang Berisi Banyak Pesan Moral

10 Kumpulan Dongeng Fabel Singkat yang Berisi Banyak Pesan Moral

Dongeng Fabel – Fable adalah kisah yang menceritakan kehidupan hewan yang berperilaku seperti manusia. Fable juga merupakan cerita fiksi atau imajiner (fantasi). Terkadang dongeng fabel memasukkan karakter minoritas dalam bentuk manusia.

Dongeng fabel juga sering disebut sebagai cerita moral karena rata-rata berisi banyak pesan yang berkaitan dengan moral. Karakter dalam dongeng fabel yaitu semuanya binatang. Hewan dikatakan memiliki alasan, perilaku, dan dapat berbicara seperti manusia. Karakter dan pikiran manusia juga dideskripsikan sedemikian rupa melalui karakter hewan.

Tujuan dongeng fabel adalah untuk memberikan ajaran moral dengan menunjukkan ciri-ciri buruk manusia melalui simbol binatang. Melalui tokoh-tokoh binatang, penulis ingin mempengaruhi pembaca untuk mengikuti yang baik dan tidak meniru yang buruk.

Pada kesempatan ini saya akan membagikan beberapa contoh cerita dongeng pendek, dongeng bergambar, dongeng panjang, dongeng dongeng untuk anak-anak, dongeng lucu dongeng, dongeng terbaik, dll. Berikut ini adalah penjelasannya:

Dongeng fabel : Katak Jahat dan Tikus Petualang

Suatu ketika hiduplah seekor tikus muda yang ingin mencoba mencari petualangan baru, kemudia ia berjalan menyusuri pinggiran kolam di mana di kolam tersebut tinggallah seekor katak. Saat katak tersebut melihat tikus, lalu dia berenang menuju ke tepi kolam dimana

Suatu ketika ada tikus muda mencari petualangan baru, lalu menuju ke tepi kolam di mana katak tinggal. Ketika katak melihat tikus, dia berenang ke tepi kolam tempat tikus itu dan berkata,

heyy Tikus muda sedang apa yang kamu lakukan di sini ?”

“Aku melihat alam yang indah ini dan aku akan mencoba petualangannya,” jawab Rat dengan antusias.

Dalam benak sang katak, sang katak memiliki akal licik untuk mengerjai sang tikus.

“Wow, ini hal yang sangat menarik, maukah kamu pergi ke tempatku, wahai tikus muda yang suka berpetualang?” Tanya katak itu kepada tikus muda itu,

Sang  Tikus  yang sangat ingin berpetualang tidak berpikir panjang lagi,  dan ia menerima ajakan sang Katak karena dia sangat ingin berpetualang ke seluruh dunia dan melihat segala yang ada di dunia.

“Tapi aku tidak pandai berenang, katak,” kata tikus muda itu dengan cemas.

“(hahahahaha Kebetulan sekali , aku akan mengerjai kamu wahai tikus muda) ucap sang katak di dalam hati.

“Hey hey hey….. jangan khawatir tikus muda aku akan selalu di samping membawamu dan berenang di sampingmu dan menjagamu” rayu sang katak dengan sangat manis dan raut wajah penuh senyuman

Sang katak memiliki akal, agar sang Tikus bisa yakin bahwa katak akan dapat selalu membantu sang Tikus saat berenang di kolam, dia mengikat kaki tikus tersebut ke kakinya sendiri dengan seutas tali. Lalu dia melompat ke dalam kolam, sambil menarik tikus muda yang polos.

Tikus muda terombang – ambing di kolam dan sesekali tenggelam dan kemudian ditarik kepermukan lagi oleh sang katak, lalu kembali terombang – ambing dan begitu seterusnya berulang – ulang….

Sang tikus yang terbawa-bawa berenang bersama katak akhirnya merasa cukup dan ingin kembali ke pinggiran kolam.

Tetapi sang Katak yang jahat memiliki rencana lain. Dia kemudian menarik Sang Tikus masuk ke dalam air dan sang tikus muda memohon ampun untuk melepaskanya kepermukaan .

Namun sang katak malah tertawa kegirangan melihat tikus muda tersiksa. Dan di benaknya timbul akal licik lagi, “( ah aku akan menarik tikus muda ke air yang lebih dalam lagi)”

Tetapi sebelum sempat sang Katak membawa tikus ke air yang lebih dalam lagi, datanglah seekor elang terbang menyambar ke bawah, menangkap Sang Katak . ketika Burung elang mengangkat sang katak keudara tali yang mengikat di kaki katak dan tikus terlepas dan membuat tikus yang ikut terangkat keudara langsung terjatuh ke semak semak, dan sekaligus menyelamatkan sang tikus.

Tikus muda melihat keatas sang katak semakin jauh semakin terlihat kecil di bawa oleh burung elang yang akan menjadi santapan si burung elang.

Pesan moral dan pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita dongeng fabel Katak Jahat dan Tikus Petualang adalah janganlah suka jahat terhadap mahluk lain, karena bisa jadi  jika berbuat jahat akan mendapatkan balasan yang lebih parah lagi.

Baca Juga : Kumpulan Cerita Legenda Singkat dari Berbagai Macam Daerah

Dongeng Fabel: Lebah dan Semut

Lebah dan Semut – by : qerja.com

Dahulu pada zaman Nabi Sulaiman, hiduplah lebah yang banyak sekali. Salah satu di antara lebah itu adalah Dodo. Dodo adalah anak lebah yang telah ditinggal mati ibunya. Waktu itu ibunya meninggal karena digigit kalajengking.

Kini ia hidup sebatang kara. Oleh karena itulah ia memutuskan untuk hidup mengembara. Hingga akhirnya ia tiba di gurun pasir yang luas. Di tengah gurun itu Dodo merasa haus dan kelaparan

“Aku harus segera mencari makan dan air, tapi aku harus mencari di mana?” pikir Dodo dalam hati.

Tetapi Dodo tidak mau menyerah begitu saja. Ia bersikeras untuk mencari makanan dan air. Setelah cukup lama terbang, dari kejauhan Dodo melihat air dan makanan.

Namun setelah mendekat, ternyata yang dilihatnya itu hanyalah hamparan pasir yang sangat luas. Maka dengan rasa kecewa, Dodo kembali lagi terbang menyelusuri gurun. Tak berapa lama kemudian ia langsung bertemu dengan seekor semut yang sedang kesusahan membawa telurnya. Dodo pun mendekati semut itu.

“Hai, semut. Siapakah namamu?” tanya Dodo ke semut

“Namaku Didi. Namamu siapa?” semut pun menjawab

“Aku Dodo. Maukah kamu menjadi sahabatku?” Didi mengangguk senang.

“Baguslah! Kalau begitu mari kita mencari air dan makanan bersama?” Didi kembali mengangguk.

Kemudian mereka bergegas pergi untuk mencari makanan. Setelah cukup lama menyusuri gurun, mereka menemukan sebuah mata air yang berair bersih dan segar. Di samping mata air itu terdapat sebatang pohon kurma yang berbuah lebat dan sangat manis. Didi dan Dodo sangat gembira. Mereka segera minum dan makan sepuasnya.

Setelah mereka benar-benar kenyang, mereka segera mencari tempat tinggal. Dua hari kemudian mereka menemukan sebuah tempat tinggal yang menurut mereka layak untuk ditempati, yaitu di sebuah padang rumput yang luas.

Mereka disana tidak akan kekurangan makanan lagi karena di tepi padang rumput itu terdapat banyak pohon buah-buahan dan sebuah mata air yang sangat bersih.

Didi dan Dodo hidup dengan rukun. Semakin hari persahabatan mereka semakin erat. Mereka pun hidup dengan aman, tenteram dan bahagia selamanya.

Dongeng Fabel : Buaya yang Serakah

Buaya yang Serakah – by : penuliscilik.com

Pada disebuah pinggiran sungai, hidup seekor buaya yang tengah kelaparan. Sudah selama tiga hari ia tidak makan apapun. Dan kini perutnya sangat lapar dan jika ia tidak makan, maka bisa-bisa ia mati. Kemudian ia pun masuk ke dalam sungai dan berenang di dalamnya untuk mecari makanan.

Akhirnya, sang buaya melihat ada seekor bebek yang tengah berenang. Ketika sang bebek tahu sedang diincar oleh buaya, ia pun akhirnya menepi. Melihat bebek yang hendak dimangsa tersebut kabur, akhirnya buaya pun mengejarnya dan alhasil bebek tertangkap olehnya.

Sembari menangis ketakutan sang bebek berkata, “Ampun buaya, lepaskanlah aku. Dagingku hanya sedikit. Mengapa engkau tidak memangsa kambing saja di hutan”. Sembari menunjukkan taring tajamnya, sang buaya berkata,”Baiklah kalau begitu antarkan aku ke tempat persembunyian kambing di hutan sekarang”.

Kemudian tidak jauh dari tempat itu, ada lapangan hijau dimana banyak kambing yang sedang mencari rumput untuk dimakan. “Pergi sana, aku akan memangsa kambing saja”. Akhirnya bebek merasa sangat senang dan berlari dengan kecepatan yang penuh.

Akhirnya buaya pun mendapati seekor anak kambing yang berhasil ia tangkap sesudah beberapa lama. Karena saking takutnya, anak kambing tersebut berkata,”Tolong jangan makan aku.

Aku masih sangat kecil sehingga dagingku tidaklah banyak. Mengapa engkau tidak memakan gajah saja yang dagingnya lebih banyak dariku. Aku akan mengantarmu kesana”.

“Baiklah, antarkan aku kesana sekarang juga!” Pinta gajah. Akhirnya, buaya diajak ke tepian danau yang sangat luas oleh anak kambing tersebut. Dan benar saja, di sana sudah ada anak gajah yang besar.

Akhirnya, buaya langsung mengejar dan kemudian menggigit kaki anak gajah tersebut. Namun, kulit gajah sangat tebal sehingga itu tidak dapat melukainya.

Anak gajah pun berteriak dan meminta tolong kepada sang ibu. Sedangkan buaya terus saja berusaha untuk menjatuhkan gajah tersebut. Namun sayangnya tidak bisa. Mendengar teriakan sang anak, sekumpulan gajahpun akhirnya mendatangi dan menginjak buaya hingga ia tidak bisa bernapas.

Akhirnya, sang buaya tetap saja tidak mampu melawan karena ukuran ibu gajah yang amat besar. Belum lagi ia dalam keadaan lemas karena belum makan. Setelah itu, buaya pun mati karena sudah kehabisan tenaga.

Pesan moral dan pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita dongeng fabel buaya yang serakah adalah kalau kita sudah menerima apapun meskipun kecil atau meskipun sedikit berterimakasihlah dan bersyukurlah dengan apa yang sudah kita dapat.

Dongeng Fabel : Gagak Meniru Elang

Gagak Meniru Elang – by: dongengjamandahulu.blogspot.com

Seekor burung Elang, dengan kekuatan sayapnya menyambar seekor anak domba dengan kukunya dan membawanya pergi jauh ke angkasa, seekor burung gagak melihat kejadian itu, dan terbayang dibenaknya sebuah gagasan bahwa dia mempunyai kekuatan untuk melakukan hal yang sama dengan burung elang tersebut.

Dan dengan membuka sayapnya lebar-lebar kemudian terbang di udara dengan galaknya, dia meluncur kebawah dan dengan cepat menghamtam bagian punggung seekor domba.

Tetapi ketika dia mencoba untuk terbang kembali dia baru sadar kalau dia tidak bisa mengangkat domba tersebut dan dia tidak dapat terbang lagi karena kukunya telah terjerat pada bulu domba.

Walaupun dia mencoba untuk melepaskan dirinya, jeratan itu terlalu sulit untuk dilepaskan sehingga dia merasa putus asa dan tetap tinggal di atas punggung domba tersebut.

Seorang pengembala yang melihat lantas bergerak mendekatinya. burung gagak itu mengibas-ngibaskan sayapnya berusaha melepaskan diri, pengembala itu menyadari apa yang telah terjadi.

Pengembala itupun berlari dan segera menangkap burung itu lalu mengikat dan mengurung burung gagak tersebut, setelah menjelang sore dia memberikan burung gagak itu kepada anak-anaknya di rumah untuk bermain.

“Betapa lucunya burung ini!” mereka sambil tertawa, “ini disebut burung apa ayah?”

“itu burung gagak, anakku. Tetapi jika kamu bertanya kepadanya, dia akan menjawab dia adalah seekor burung elang.”

Pesan moral dan pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita dongeng fabel gagak meniru elang adalah setiap mahluk memiliki kemampuan yang berbeda, maka janganlah iri dengan kemampuan mahluk lain.

Dongeng Fabel : Kisah Kancil dan Buaya

Kisah Kancil dan Buaya – by: Diorasta.blogspot.com

Suatu hari, ada seekor kancil sedang duduk bersantai di bawah pohon. Ia ingin menghabiskan waktu siangnya dengan menikmati suasana hujan yang asri dan sejuk. Beberapa waktu kemudian, perutnya keroncongan.

Ya, kancil yang konon katanya cerdik itu lapar. Ia sedang berpikir untuk mendapatkan mentimun yang letaknya berada di seberang sungai. Tiba-tiba terdengar suara kecipak keras dari dalam sungai. Ternyata itu adalah buaya.

Kancil yang cerdik itu pun punya ide jitu untuk menghilangkan rasa laparnya. Ia bangkit dari duduknya dan berjalan cepat ke arah sungai untuk menghampiri buaya. “selamat siang buaya, apakah kau sudah makan?” Tanya kancil berpura-pura.

Namun buaya itu tetap diam, nampaknya ia tertidur pulas sehingga tidak menjawab pertanyaan kancil. Si kancil pun mendekat.

Kini jaraknya dengan buaya hanya satu meter saja “hai bbaya, aku punya banyak daging segar. Apakah kau sudah makan siang?” Tanya kancil dengan suara yang dikeraskan.

Buaya itu tiba-tiba mengibaskan ekornya di air, ia bangun dari tidurnya. “ada apa? Kau mengganggu tidurku saja” jawab buaya agak kesal.

“sudah kubilang, aku punya banyak daging segar. Tapi aku malas untuk memakannya. Kau tahu bukan kalau aku tidak suka daging? Jadi aku berniat memberikan daging segar itu untukmu dan teman-temanmu” jawab kancil polos.

“benarkah itu? Aku dan beberapa temanku memang belum makan siang.

Hari ini ikan-ikan entah pergi kemana, sehingga kami tak punya cukup makanan” jawab buaya kegirangan.

“kebetulan sekali, kau tidak perlu khawatir akan kelaparan buaya. Selama kau punya teman yang baik sepertiku. Benarkan? Hehehe” ujar kancil sembari memperlihatkan deretan gigi runcingnya.

“terimaksih kancil, ternyata hatimu begitu mulia. Sangat berbeda dengan apa yang dikatakan oleh teman-teman di luar sana. Mereka bilang kalau kau licik dan suka memanfaatkan keluguan temanmu untuk memenuhi segala ambisimu” jawab buaya yang polos tanpa ragu-ragu.

Mendengar itu, kancil sebenarnya agak kesal. Namun, ia harus tetap terlihat baik demi mendapatkan mentimun yang banyak di seberang sungai “aku tidak mungkin sejahat itu. Biarlah. Mereka hanya belum mengenalku saja, sekarang, panggilah teman-temanmu” ujar kancil.

Buaya itu pun tersenyum lega, akhirnya ada jatah makan siang hari ini. “teman-teman, keluarlah. Kita punya jatah makan siang daging segar yang sangat menggoda. Kalian sangat lapar bukan?” Pekik buaya dengan suara yang sengaja dikeraskan agar teman-temannya cepat keluar.

Tak lama kemudian, 8 ekor buaya yang lain pun keluar secara bersamaan. Melihat kedatangan buaya itu, kancil berkata “ayo berbaris yang rapi. Aku punya banyak daging segar untuk kalian”.

Mendengar itu, 9 ekor buaya itu pun berbaris rapi di sungai. “baiklah, aku akan menghitung jumlah kalian, agar daging yang aku bagikan bisa merata dan adil” tipu kancil.

Kancil pun meloncat-loncat girang melewati 9 ekor buaya sembari berkata ‘satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tuju, delapan, dan sembilan” hingga akhirnya ia sampai di seberang sungai.

9 buaya itu berkata “mana daging segar untuk makan siang kami?”.

Kancil terbahak-bahak Kemudian berkata “betapa bodohnya kalian, bukankah aku tak membawa sepotong pun daging segar di tangan? Itu artinya aku tak punya daging segar untuk jatah makan siang kalian. Enak saja, mana bisa kalian makan tanpa ada usaha?”.

9 ekor buaya itu pun merasa tertipu, salah satu diantara mereka berkata “akan ku balas semua perbuatanmu”.

Kancil pun pergi sembari berkata “terimakasih buaya bodoh, aku pamit pergi untuk mencari mentimun yang banyak. Aku lapar sekali”.

Baca Juga : Kumpulan Gambar Kucing Lucu dan Paling Imut yang Dijamin Bikin Gemas!

Dongeng Fabel : Persahabatan Monyet dan Kelinci

Persahabatan Monyet dan Kelinci – by: guruceritaku.blogspot.com

Pada suatu hari, terlihat di pinggir sungai ada seekor monyet dan seekor kelinci. Biasanya si kelinci suka mendengar cerita-cerita dari si monyet. Sebenarnya si kelinci suka akan cerita-erita si monyet, akan tetapi si kelinci sedikit risih dan terganggu dengan cara kebiasaan buruk si monyet yang suka menggaruk-garuk hampir semua bagian tubuhnya ia garuk-garuk.

Dan begitupun sebaliknya, Si monyetpun suka apabila mengobrol dengan si kelinci, akan tetapi si monyet pun merasa terganggu dengan kebiasaan buruk si kelinci yang suka mengendus-endus dan suka menggerakan kuping nya kesisi kanan dan kesisi kiri.

Dan pada akhirnya simonyet pun memberanikan diri berkata dengan maksud menegur kepada si kelinci. “Hei kau kelinci, apakah kau bisa menghentikan kebiasaan buruk mu itu ?” tegur si monyet kepada si kelinci

“Menghentikan apa monyet?” si kelinci balik bertanya

“Berhenti mengendus-endus, berhenti menggerak-gerakan hidung, dan berhenti menggerak-gerakan telinga mu yang panjang itu kelinci…, Betapa buruknya kebiasaan kau kelinci …” Jawab si monyet

“Hei kau monyet, kau hanya bisa menilai kebiasaan buruk ku saja, bagimana dengan kebiasaan buruk mu? di setiap kita lagi asik ngobrol kau selalu saja menggeruk-garuk. Sungguh sangat buruk kebiasan mu itu monyet” Tegur si kelinci membalas teguran si monyet tadi

“kelinci, aku tidak bisa menghentika nya,” kata si monyet

“Monyet, aku tidak selalu harus mengendus, menggerakan telinga dan hidung ku.” kata si kelinci membalas perkataan yang di lontarkan si monyet kepadanya tadi. Akhirnya mereka pun saling membalas pembicaraan itu. Dan si monyet pun karena tidak terima di tegur seperti itu oleh si kelinci, akhiranya si monyet pun menantang kelinci untuk bertanding.

Si monyet meminta si kelinci mulai saat ini dia tidak boleh lagi mengendus-endus dan menggerak-gerakan hidung dan telinganya lagi. dan si monyet pun sama, ia tidak akan lagi menggaruk-garuk lagi.

Singkat cerita, keesokan harinya mereka berdua pun bertemu kembali di pinggir sungai ditempat biasanya mereka berdua bertemu.

Mereka berdua sedang menjalankan misi tantangan yang susah, si monyet jangan menggeruk-garuk lagi, begitupun si kelinci tidak boleh mengendus-endus, atau menggerak-gerakan hidung dan telinganya.

Akhirnya sesuai dengan hasil keputusan janji mereka berdua, kelinci dan monyet pun hanya duduk terdiam saja. si monyet tetap diam tapi dia diam sedang menahan ingin menggaruk merasakan kulitnya yang sangat gatal, ia ingin menggaruk dagunya, dan lengan kiri dan kanan nya pun angat terasa gatal.

Akan tetapi si monyet tetap mencoba bertahan dan tetap terdiam.

Begitu pun halnya, si kelinci pun sedang berusaha menahan kebiasaan buruknya itu. Sebenarnya Ia ingin sekali mengendus-enduskan hidungnya, ingin sekali menggerakan kupingnya, tapi ia tetap terlihat duduk diam.

“Monyet, aku punya ide, Kita duduk diam di sini sudah sangat lama, dan aku pun sudah mulai bosan. Bagaimana kalau kita mengobrol dan bercerita untuk menghabiskan waktu.” Kata si kelinci

“Itu ide yang sangat bagus kelinci, silahkan kau kelinci bercerita terlebih dahulu ” Kata si monyet

Si kelinci pun mulai bercerita. “Monyet, saat kemarin aku akan datang kesini untuk menemui mu, aku mencium seperti ada singa di balik rerumputan. Oleh karena itu, aku pun mengendus-endus udara, tetapi singa itu tidak ada disana.

Tapi aku belum yakin di balik rumput itu tidak ada singa, Nah untuk memastikannya aku pun menggerakan hidung ku beberapa kali, tapi tidak ada bau singa disana. Kemudian aku menggerak-gerakan telinga ku ke kiri dan kekanan untuk mendengarkan, tetapi memang tidak ada singa di sana.

Dan akhirnya aku pun yakin bahwa di balik rumput itu memang tidak ada singa. Kemudian akupun melanjutkan perjalanan ke sini untuk menemuimu temanku.”

Simonyet pun mendengarkan cerita si kelinci itu yang bercerita sambil menggerak-gerakan hidung dan telinganya.

Kemudian si monyet pun mulai bercerita. “temanku, kemarin pun sama. Saat aku akan menemuimu disini di tengah jalan aku berpapasan dengan beberapa anak-anak, mereka jahil sekali kepadaku kelinci.

Pertama salah satu diantara mereka melemparkan kelapa dan mengenai kepalaku tepat disini, dan sianak satunya melemparkan batok kelapa dan tepat sekali mengenai daguku disini kelinci.

Dan dua anak perempuan itu melempar ku dengan batok kelapa juga tepat mengenai tangan kiri dan tangan kanan ku. Kemudian akupun lari secepat-cepatnya ketepi sungai ini untuk menemui mu sahabat ku.”

Sikelinci pun mendengarkan dan melihat gerakan simonyet saat bercerita. Dan sikancil pun tertawa cekikikan, dan si monyetpun tertawa lebar. Sebenarnya sikelinci tahu apa yang dilakukan oleh simonyet, dan sebaliknya si monyet pun tahu apa yang dilakukan si kelinci.

“ya…ya..ya monyet, cerita mu memang sangat bagus monyet. tapi kau kalah dalam pertandingan ini monyet, karena kau menggeruk saat bercerita.” kata sikelinci

“Iya kelinci, cerita mu juga benar-benar bagus kelinci. Tetapi saat kau bercerita kau mengendus-endus dan menggerakan telinga mu.” balas si monyet

“aku pikir kita berdua tidak ada yang bisa menghilangkan kebiasan buruk kita ini. Karena aku sendiri tidak bisa menghilangkan kebiasaan ini ” kata sikelinci sambil mengendus-endus dan mengerak-gerakan telinganya

“Aku pun sama kelinci, aku pun tidak bisa menghilangkan kebiasaan buruk ini.” Kata si monyet sambil menggaruk-garuk kepala, dagu dan menggeruk tangan kanan kirinya.

Akhirnya keduanya setuju, bahwa kebiasaan buruk mereka berdua susah dihilangkan. dan mereka pun setuju untuk tidak merasa terganggu dengan kebiasaan mereka masing-masing.

Pesan moral dari Cerita Dongeng Fabel : Persahabatan Monyet dan Kelinci adalah Bahwa setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan, Dan kita sebagai makhluk sosial harus dapat menerima kekurangan orang lain dan tidak memaksakan kehendak kita.

Dongeng Fabel : Musang dan Anak Ayam

Musang dan Anak Ayam – by : dongenganakdunia.com

Suatu hari di senja yang tenang, hiduplah seekor ayam betina yang sedang mengerami tiga ekor telur yang akan menetas. Sang indung ayam itu sangat sayang kepada anak ayam yang ada di dalam telur tersebut. Dari kejauhan muncullah seekor musang yang jahat ingin segera mendekati kandang ayam betina tadi.

Namun sebelum menuju kandang ayam tadi, si musang harus menaiki sebuah pohon besar, namun sayangnya musang tidak bisa memanjat pohon itu.

Akhirnya akal bulus sang musang pun muncul, ia perlahan-lahan menuju pagar terdekat dengan kandang ayam itu, lalu ia berkata “hai ayam, aku membawa pesan dan sesuatu yang maha penting dari sang raja hutan, bukalah pintu mu lekas” pinta si musang ke indung ayam.

Ternyata ayam tersebut sudah mengetahui terlebih dahulu bahwa musang sedang mengincarnya. “Ya tunggu sebentar, aku juga ada pesan dari serigala sahabatku, dia punya sesuatu untuk mu….sebentar ya..

serigala…serigala…kemari sini” kata si induk ayam tidak mau kalah sama sang musang.

Si musang mendengar si ayam berteriak, dan seraya langsung berfikir “Wah ternyata dia sahabat serigala yang menjadi musuhku, aduh aku harus pergi nih”. Si musang pun segera meninggalkan kandang induk ayam tadi dan tidak mau kembali lagi.

Akhirnya induk ayam dan telur-telurnya selamat dari akal jahat si musang yang mempunyai niat jahat untuk memangsanya. “Jangankan kamu, aku saja takut dan lari kalau ada serigala yang mendekati, hihihi” tawa si induk ayam sambil kembali mengerami lagi telur-telurnya.

Dongeng Fabel : Semut dan Kepompong

Semut dan Kepompong – by: jayakartanews.com

Dikisahkan ada sebuah hutan yang sangat lebat, disana tinggallah bermacam-macam hewan, mulai dari semut, gajah, harimau, badak, burung dan sebagainya.

Pada suatu hari tiba-tiba datanglah badai yang sangat dahsyat. Badai itu membuat panik seluruh hewan penghuni hutan itu. Seketika semua hewan langsung panik dan berlari ketakutan menghindari badai yang datang tersebut.

Keesokan harinya, matahari muncul dengan sangat hangatnya dan kicauan burung terdengar dengan merdunya, namun apa yang telah terjadi? ternyata banyak pohon di hutan tersebut tumbang berserakan sehingga membuat hutan tersebut menjadi hutan yang berantakan.

Seekor Kepompong sedang menangis dan bersedih akan apa yang telah terjadi pada sebuah pohon yang sudah tumbang. “Hu…. huu…. betapa sedihnya kita, diterjang badai tapi tak ada tempat satu pun yang aman untuk berlindung,” Sang Kepompong sedih meratapi keadaannya.

Tiba-tiba dari balik tanah, muncullah seekor semut yang dengan sombongnya berkata, “Hai kepompong, lihatlah aku, aku terlindungi dari badai kemarin, tidak seperti kau yang ada di atas tanah, lihat tubuhmu, kau hanya menempel di pohon yang tumbang dan tidak bisa berlindung dari badai,” kata sang Semut dengan kesombongnya.

Si Semut semakin sombong dan terus berkata demikian kepada semua hewan yang ada di hutan itu, sampai pada suatu hari si Semut berjalan diatas lumpur hidup. Ternyata Si Semut itu tidak mengetahui kalau ia berjalan diatas lumpur hidup yang bisa menelan dan menariknya kedalam lumpur tersebut.

“Tolong…tolong…. aku terjebak di lumpur hidup… tolong”, teriak si semut meminta bantuan kepada hewan lain. Lalu suara semut terdengar dari atas, “Kayaknya kamu lagi sedang kesulitan ya, semut?” Semut menengok ke atas mencari sumber suara tadi, ternyata suara tadi berasal dari seekor kupu-kupu yang sedang terbang di atas lumpur hidup tadi.

“Siapa kau?” tanya si Semut galau. “Aku adalah kepompong yang waktu itu kau hina,” jawab si Kupu-kupu. Semut merasa malu sekali dan meminta bantuan si Kupu-kupu untuk menolong dia dari lumpur yang menghisapnya.

“Tolong aku kupu-kupu, aku minta maaf waktu itu aku sangat sombong sekali bisa bertahan dari badai cuma hanya karena aku berlindung dibawah tanah”.

Akhirnya kupu-kupu pun menolong si Semut dan semut pun selamat. Ia pun berjanji pada kupu-kupu agar tidak lagi menghina semua makhluk ciptaan Tuhan yang ada di hutan tersebut.

Pesan moral dan pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita dongeng fabel Semut dan Kepompong adalah kita harus menyayangi dan menghormati semua makhluk ciptaan Tuhan. Intinya semua ciptaan Tuhan harus kita kasihi dan tidak boleh kita menghina makhluk yang lain.

Dongeng Fabel : Rusa dan Kura-Kura

Pada zaman dahulu, hidup seekor rusa yang amat pemarah dan juga sombong. Ia bahkan kerap meremehkan kemampuan hewan yang lain. Suatu ketika sang rusa berjalan di pinggir danau. Ia tidak senjaga berjumpa dengan kura-kura yang tampak mondar mandir saja. Melihat hal itu, sang rusa pun bertanya, “Kura kura, apa yang tengah engkau lakukan?”

Mendengar itu, sang rusa tiba-tiba marah, “Kau jangan berlagak. Kau hanya mondar mandir dan berlagak mencari sumber kehidupan”.

Kura-kura pun berupaya untuk menjelaskan akan tetapi rusa tetap saja marah. Rusa juga mengancam akan menginjak tubuh kura-kura. Akhirnya, kura kura merasa jengkel dan menantang rusa untuk adu kekuatan dari betis kaki mereka.

Mendengar tantangan tersebut, tentu saja rusa amat marah. Akhirnya, ia minta kepada kura-kura untuk menendang betisnya terlebih dahulu. Namun, kura-kura tidak mau dan menjawab, “Apabila aku yang menendang betismu lebih dulu, tentu saja engkau akan jatuh dan tidak sanggup membalasku”.

Akhirnya, rusa semakin marah dan melakukan ancang-ancang untuk menendang kura kura. Namun, kura-kura segera memasukkan kaki-kakinya ke dalam tempurung. Akhirnya, rusa menginjak tempurung dengan kuat dan itu menyebabkan kura-kura tertimbun di tanah.

Kura-kura pun berusaha keluar. Dan sesudah seminggu berlalu, ia berhasil keluar dari tanag dan mencari rusa. “Bersiaplah rusa, kini aku yang saatnya menendang”. Mendengar itu,rusa hanya memandang remeh kemampuan yang dimiliki oleh kura-kura. “Kerahkan saja semua kemampuan yang engkau miliki untuk menendang betisku. Ayolah jangan ragu”.

Kura-kura pun bersiap dan mengambil ancang-ancang tempat tinggi. Kemudian, ia pun menggelindingkan tubuhnya. Dan ketika sudah hampir mendekati tubuh rusa, ia pun menaikkan tubuhnya sampai melaayng. Ternyata kura-kura mengincar hidung sang rusa.

Dengan sangat keras, akhirnya tempurung kura ura berhasil menyebabkan hidung sang rusa putus. Dan akhirnya ia pun mati.

Dongeng Fabel : Keledai Pemalas

Pada  musim panas. tampak seekor keledai berjalan di gunung. Keledai itu membawa beberapa karung garam di punggungnya. Karung itu sangat berat. sementara matahari bersinar dengan panas.

“Panas sekali aku tidak berpikir aku bisa berjalan lagi.” kata keledai itu. Di depan, terlihat seperti sungai. “Ah, ada sungai! Sebaiknya aku istirahat dulu.” kata keledai dengan gembira.

Tanpa pikir panjang si menceburkan dirinya ke sungai, alhasil dia pun terpeleset. Dia mencoba untuk bediri kembali. tetapi tidak berhasil. Ia masih berusaha untuk berdiri, tetapi ada yang aneh dia merasa beban di punggungnya semakin ringan. Akhirnya keledai itu bisa berdiri lagi.

“Ya ampun, garamnya larut!” Tuan itu berkata dengan marah, “Oh, maaf, garamnya larut di air ya?” kata keledai itu. Beberapa hari kemudian. keledai mendapat tugas lain untuk membawa garam.

Seperti biasa, dia harus berjalan melewati gunung oleh tuannya. “Sebentar lagi akan ada sungai di depan.” kata keledai di hatinya. Saat Keledai melintasi sungai, ia sengaja menjatuhkan dirinya kembali.

Byuuuuur! Tentu saja garam yang ada di punggungnya langsung larut di dalam air. Beban menjadi ringan. “Ahhh ringan sekalii,” kata keledai senang, mengetahui keledai menjatuhkan dirinya dengan sengaja, tuannya menjadi marah.

“Dasar Keledai pemalas!” Tuannya berkata dengan marah. Keesokan harinya, keledai mendapat pekerjaan membawa kapas. Sama seperti sebelumnya, dia berjalan bersama tuannya melalui pegunungan yang dilaluinya kemaren.

Sesampainya mereka di sungai, keledai pemalas itu kembali sengaja menjatuhkan dirinya ke sungai. Tetapi kapas yang dapat menyerap air membuat muatannya menjadi seberat batu. Mau tidak mau, keledai pemalas itu harus terus berjalan dengan beban yang amat berat di punggungnya. Keledai berjalan pelan dan lemas di bawah terik matahari sampai tujuan.

Leave a Comment